Wednesday, 4 April 2012

SPESIS KELAPA MAWAR SUDAH KEHILANGAN MAWARNYA

Ulasan dari Blog Kelapa Mawar, mengenai keputusan UMNO Bahagian Silam dalam konteks menentukan calon calon itu bagi senarai pru ke-13, menimbulkan tanda tanya, samada perkataan yang digunakan 'SPESIS' kepada Datuk Nasrun dan Datuk Salleh, adalah diluar kemampuan oleh para pengulas politik.

Ayat yang berbunyi " DATUK SALLEH DAN DATU NASRUN SPESIS YANG SAMA"??. Adalah berbentuk penghinaan kepada sesama Umat Manusia.

Para peminat yang selalu mengikuti ulasan Kelapa Mawar, merasakan mereka sudah kehilangan minat dan selera. Kerana perkataan SPESIS yang digunapakai untuk haiwan oleh Kelapa Mawar itu adalah satu penghinaan kepada dua tokoh tokoh politik UMNO Bahagian masing masing.

Menyamaratakan perkataan SPESIS untuk haiwan, sebaliknya dengan sombong digunapakai kepada Yb Datuk Salleh dan Datu Nasrun dalam ulasan tersebut adalah sangat dikesali.

Salah seorang Ajk Bahagian UMNO Kota Belud yang ditemui semalam, mengatakan pengulas Kelapa Mawar sudah menunjukkan rasa tiada tanggungjawab terhadapdiri dan maruahnya sebagai seorang pengulas politik yang berhemah dan bertamaddun.

Ada kemungkinan Kelapa Mawar ingin mencipta imagenya sebagai seorang pengulastik yang bergelar kurang cukup siuman dalam arena ulasan mengenai politik individu. Ujar salah seorang Ajk Bahagian Kota Belud. Yang tidak mahu namanya disebutkan dalam ulasan ini.

Sebagai seorang pengulas yang tersohor serta dengan nama yang baik dalam arena pengulasan politik, perlulah ikut Sunah Nabi serta dengan akhlak yang lebih mulia di Sisi Agama.

Sama sama dengan rakyat bagi memastikan ulasan Kelapa Mawar akan datang, mengharap  dengan penampilan yang cukup berhemah, tanpa sebarang ketidak sengajaan ayat ayat yang melampaui emosi digunapakai dalam setiap ulasan. 

No comments:

Post a Comment

Post a Comment